OOPS! JANGAN OBRAL “LIKE” DI FACEBOOK

Jangan buru-buruk klik like jika di wall facebook kamu ada foto cewek atau cowok cakep nan menawan. Juga jangan buru-buru pula kasih coment . Kenapa? like atau comment yang kamu berikan pada sebuah gambar di wall kamu bisa dijadikan alat untuk menipu oleh mereka-mereka yang nggak bertanggungjawab. Sebab, semakin banyak like dan comment yang diraih semakin terlihat jelas popularitas gambar tersebut. Dengan begitu pula posisi gambar tersebut akan menduduki rangking tertinggi dalam News Feed para pengguna facebook. Nah, jika sudah begitu sang pemilik akan menjualnya. Uang pun mengalir.

Singkat kata, like atau comment yang kamu berikan bagaikan aliran uang bagi si peng-upload gambar.


Adalah ahli mesin pencari di Next Digital di Melbourne, Australia bernama Daylan Pearce,  yang mengungkap dan menjelaskan bagaimana cara kerja penipuan (scam) dan menunjukkan bagaimana halaman-halaman tersebut dijual.

Menurut Pearce, halaman dengan 100.000 like dapat dijual seharga 200 dolar setara Rp 2 juta. Pearce menjelaskan dalam blognya, semakin banyak like, share dan comment yang didapat, semakin terbuka pula peluang mendapatkan keuntungan dalam jangka waktu pendek dan panjang.

Begitu sebuah halaman sudah mendapatkan 700 ribu like, maka halaman itu akan dijual ke orang lain yang ingin populer dalam waktu cepat. Informasi halaman pun diubah. Perubahan yang dilakukan sungguh berbalik dengan halaman awal. Jika di awal yang diunggah soal kanker, binatang, cewk atau cowok dan lainnya, maka begitu dibeli bisa jadi wall tersebut berubah isi. Bisa bisnis, politik atau lainnya yang jauh bedanya dengan isi di awal up-load.

Maka benar saja, jika David Em, peniliti jaringan keamanan senior di Kaspersky Lab berkata, ''Situs jejaring sosial seperti facebook dan Twitter mengalami peningkatan target kejahatan dunia maya.''

Alasan utamanya adalah kepercayaan yang dirasakan oleh orang-orang saat berhubungan dengan para sahabat mereka secara online. ''Orang-orang lebih senang mengklik sebuah link yang dibagikan teman, dan rasa kepercayaan itulah yang dimanfaatkan oleh para pelaku kejahatan di dunia maya,'' kata Em seperti dikuti Yahoo! News.

Jadi, mulai sekarang jangan obral like kamu, kecuali jika kamu benar suka dan percaya pada orang yang minta like itu.


Sumber: Suara Merdeka

Artikel Terkait



  • Digg
  • Delicious
  • Facebook
  • Mixx
  • Google
  • Furl
  • Reddit
  • StumbleUpon
  • Technorati
  • 0 komentar:

    Poskan Komentar

    Terima kasih atas komentar Anda. Silahkan kunjungi blog saya secara berkala

    Next previous home